“Hai, Bu” adalah mega-hit terbaru China
Prospero

“Hai, Bu” adalah mega-hit terbaru China

SETELAH ibunya meninggal, Jia (Jia Ling) secara ajaib dibawa kembali ke tahun 1981. Dia jatuh dari langit ke trotoar kampus pabrik tempat ibunya, Li (Xiaofei Zhang), sedang bekerja pada saat itu. Menyamar sebagai sepupu jauh, Jia berteman dengan orang tuanya dan berusaha mengubah jalan hidupnya. Dia mendorong Li untuk menikah dengan pria kaya sehingga dia bisa lebih baik dan menghasilkan anak perempuan yang lebih ramping, lebih sukses, dan lebih memenuhi syarat. Jia takut kekurangannya membuatnya tidak layak mendapatkan kasih sayang ibunya, namun pada akhirnya menjadi jelas bahwa Li sangat mencintai putrinya.

The Economist hari ini

Cerita yang dipilih sendiri, di kotak masuk Anda

Buletin harian dengan jurnalisme terbaik kami

Dengan gema “Kembali ke Masa Depan”, “Hai, Ibu” menjadi hit di China: sejak dirilis pada awal Februari, film ini telah meraup lebih dari 5 miliar yuan ($ 768 juta) di box office. Saat ini film tersebut merupakan film terlaris kedua yang pernah dirilis di negara tersebut, dan mungkin akan menyalip “Wolf Warrior 2”, sebuah film aksi dari tahun 2017. Pada tahun 2011, regulator penyiaran China, Administrasi Radio, Film dan Televisi Negara, mengatakan bahwa itu tidak menyetujui drama perjalanan waktu yang “memperlakukan sejarah serius dengan cara yang sembrono”. Fokus yang lebih intim dari “Hai, Bu” tampaknya telah menyenangkan penonton dan sensor.

Ditulis dan disutradarai oleh Ms Jia, film ini diadaptasi dari rutinitas komedi dari 2016 yang mengeksplorasi hubungannya dengan ibunya, yang meninggal dalam kecelakaan ketika Ms Jia berusia 19 tahun. Pada saat banyak orang telah terpisah dari keluarga mereka, Tema duka dan bakti dalam “Hai, Bu” bergema. Di media sosial, tantangan #PhotoOfMyMotherWhenSheWasYoung mendorong ribuan netizen untuk memposting foto anggota keluarga mereka yang riang. Beberapa bahkan memberikan nasihat kepada orang tua mereka (“Jangan Menikah dengan Ayah!”) Sementara yang lain memuji kecantikan wanita itu.

Penerimaan box-office yang mengesankan dari film ini juga merupakan pengingat yang jelas tentang kesehatan industri di China dibandingkan dengan Hollywood. Di bioskop Barat tetap ditutup karena terkunci atau beroperasi dengan kapasitas terbatas; di Cina, di mana banyak pembatasan telah dicabut, antara 50% dan 75% kursi tersedia untuk dipesan. Selama Festival Musim Semi (liburan Tahun Baru), bioskop-bioskop Tiongkok menghasilkan sekitar $1,5 miliar dalam penjualan tiket—71% dari perolehan di box office Amerika sepanjang tahun 2020.

Industri ini mendapat dorongan khusus selama Tahun Baru Imlek karena banyak perusahaan swasta besar dan perusahaan milik negara tidak mengizinkan karyawan mereka untuk bepergian sebagai tindakan pencegahan terhadap penyebaran virus corona. Itu berarti jutaan orang terpisah dari keluarga mereka selama liburan, dengan sedikit hal yang bisa dilakukan selain pergi ke bioskop atau makan di luar. Tampaknya mereka melakukan keduanya — restoran juga melakukan perdagangan yang menderu pada periode yang sama.

Keberhasilan “Hi, Mom” juga menggambarkan semakin populernya produksi dalam negeri. Ketika film-film Hollywood pertama kali mulai didistribusikan di China pada 1990-an, film-film tersebut memunculkan antusiasme baru untuk menonton film. Impor enam film laris Amerika pada tahun 1995, termasuk “The Lion King” dan “True Lies”, menyumbang peningkatan 80% kehadiran di Beijing dibandingkan tahun sebelumnya. Pemerintah Cina berharap bahwa keinginan ini akan menguntungkan produksi lokal juga, dan membangun bioskop baru di seluruh negeri, tetapi sebagian besar film domestik masih gagal untuk menutup biaya mereka.

Gambarnya agak berbeda hari ini. Ellen Eliasoph, seorang eksekutif film yang mendirikan kantor Warner Bros di Cina pada tahun 1993, dan yang telah bekerja di Beijing sejak itu, sekarang percaya “ada langit-langit kaca di Cina untuk film-film Hollywood”. Dia mencatat bahwa satu-satunya film Hollywood yang pernah melewati angka 3 miliar yuan di China adalah “Avengers: Endgame” (2019). Hingga awal pandemi, China mendistribusikan sekitar 35 film setahun dari Hollywood dan wilayah asing; tetapi dengan tutupnya bioskop, agen penjualan film berhenti membawa film ke pasar.

Itu telah memberi film-film buatan lokal kesempatan untuk unggul. Sejak 2013, film domestik telah mengambil sekitar 60% dari total pendapatan box-office. Pada tahun 2021, angka itu mungkin mendekati 100%.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar